5 hal yang tidak boleh dilakukan oleh seorang SPG

posting ini dibuat atas dasar kesebelan gw pada beberapa SPG klo gw lagi belanja….

klo ada SPG yang merasa… ya berarti anda belum menjadi SPG yang baik

hehehehe

ini daftarnya

Mengatakan “Yang ini bagus lho, sayang.”

Mmmmm… lo bukan nyokap, kakak, atopun pacar gw gitu. Trus kenapa lo panggil gw ‘sayang’??? emangnya gw masih anak balita apa yang klo lo panggil ‘sayang’ trus gw jadi gak nangis??

Nyamperin pelanggan trus berdiri di sebelahnya sambil ngeliatin

Mungkin itu emang prosedur yang udah diajarin ya gakpapa. Gw juga seneng sih sebenernya klo di deket gw ada si spg jadi klo mw nanya2 gampang. tapi nyamperin itu bukan berarti spg bisa melototin pelanggan kaya pelanggannya ini mw nyuri barang ato apa. trus nyamperinnya gak usah ekstrim lah, gak usah ampe cuma tinggal berjarak setengah senti ama pelanggan ampe semut aja susah lewat.

bukannya apa apa, tapi kan pelanggan jadi gak punya privacy. klo misalnya gw mw ngomong dulu sambil bisik2 ke adek gw ‘eh, harga segini kemahalan gak ya?’ ato ‘eh, mendingan beli yang ini ato yang ini ya?’ gimana?

Ngrumpi sendiri

biasanya SPG di dept store gak sendirian. pasti di satu counter ada 2 – 3 orang. gw tau mereka pasti bosen. sapa sih yang gak bosen mesti di satu tempat terus dan gak kemana mana. dan gw tau mereka butuh ngobrol. tapi ya jangan ngobrol pas lagi ngelayanin customer dong. pas pelanggan mau minta nota, trus mereka nulis sambil ngobrol dari ujung ke ujung. kita sebagai customer kan jadi merasa dicuekkin. kaya ‘sebenernya kita penting gak sih?’

Make produk yang dijual

produk yang gw maksud di sini tuh kaya kosmetik gitu. ya…mungkin spg itu emang dapet jatah, bukan berarti mereka nyuri ato gimana. gw tau itu. tapi jangan make2 produknya pas lagi kerja dong mbak. masa gara kuteksnya blom kering jadi gak mau masukkin barang ke dalam plastik. hello??

mau ramah tapi gak senyum

gw tau pasti mereka ditraining buat ramah sama customer. misalnya ada customer yang lewat trus mereka bilang “selamat siang mbak, silakan dilihat koleksi terbaru kami”

dan klo lo bilang itu tiap ada customer yang lewat, gw tau pasti mereka amat sangat bosan. tapi bukan berarti mereka bisa ngomong gitu dengan tampang lempeng suara datar tanpa senyum gitu… gw merasa jadinya gw bukan masuk ke toko tapi ke rumah zombie…

Smile please….

***

gak semua SPG kok kaya gitu. banyak juga SPG yang ditraining dengan baik dan bisa melayani customer dengan baik pula. dan SPG itu bener bener mempengaruhi pengunjung lho.

gw ambil contoh gw ama adek gw aja ya. kita suka males dateng ke butik butik mahal gara2 SPGnya suka melototin dengan tatapan galak ‘bisa beli gak lo?’

kita tadinya mw belanja di body shop, jadi gak jadi gara SPGnya nempel ama gw ampe gw berbisik aja kedengeran kali ama dia. bener2 nempel!!!

gw suka belanja di giordano karena SPGnya ramah dan selalu senyum. trus gak overacting tiap nawarin barang

gw tadinya cuma mw beli satu kuteks tapi ajdi 2 karena SPG di matahari sigap banget nawarin barang bahkan mau makein kuteksnya sekalian.

see??

gw bukan mau menghujat para SPG. gw tau kok mereka kan kerja ini biar bisa dapet uang.

tapi seperti yang udah gw bilang… SPG bisa mempengaruhi para pembeli lho…

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s