GRAMEDIA the one and only

Buat saya dan keluarga saya, mall bukan mall kalo gak ada GRAMEDIA.

Dari kecil, rute saya kalo ke mall pas malem minggu selalu sama. Sekeluarga makan dulu bareng2, trus saya sama kakak dan adek saya ke GRAMEDIA sementara ortu belanja di SOGO ato METRO. Gitu aja tiap minggu

Sampe akhirnya kakak saya hijrah ke Bandung, dan saya serta adek saya beranjak SMA, kami berdua jadi pingin ikutan belanja. Hahahaha. Waktu ke GRAMEDIA jadi berkurang deh…

Tapi tetep aja…gramed tetep jadi tempat nongkrong favorit saya.

ini gramed mana ya?

Alesan pertama…saya sekeluarga suka baca buku. Dan di gramed (yang bagus) semuanya ada. Waktu masih SMP, saya pasti selalu ke bagian komik. Tapi sekarang tidak lagi… sekarang saya seringan ke bagian novel..

Alesan kedua…aya suka baca buku GRATIS. Yup, di beberapa gramed, mereka sengaja membuka plastik beberapa buku sebagai sampel. Jadi biar kita bisa liat2 dulu sebelum beli. Tapi yang ada malah orang jadi numpang baca gratis di sana. Termasuk saya… Hehehe

Alesan ketiga…di beberapa gramed (yang udah bagus), mereka nyediain tempat duduk. Lumayan sih, untuk mendukung aksi numpang baca gratis. Tapi suka paling sebel, kalo kursi yang seharusnya buat duduk orang yang mau baca, malah didudukin sama ibu2 yang udah kecapekan nemenin anaknya nyari buku. Masih mending klo cm make 1 space, nah ini belanjaannya ditaro pula di kursi..

Kalo kalian baca di atas, saya ada beberapa nambahin “gramed yang bagus.” Kenapa? Karena gak semua gramed senyaman itu. Gramed baru ganti penampilan beberapa taon yang lalu (saya gak inget taon brp, maklum timeline ngaco). Sebelumnya, pengaturan buku2nya terasa kaku dan gak ada tempat duduk.

Saya inget, gramed pertama (di Jakarta) yang ada tempat duduknya yaitu di PIM. Makanya dulu saya paling hobi ke gramed PIM. Udah komiknya banyak banget yang dibuka, ada tempat duduknya pula. Kalopun tuh tempat duduk udah penuh, ya saya duduk bersila aja di bagian komik. Kalo di bagian situ, satpamnya gak bakal marah. Hihihi

Oh ya, ngomong2 satpam. Kadang suka sebel juga sih kalo disuruh berdiri ama mereka. Berasa malu juga. Tapi mau gimana lagi…klo gak ada kursi, capek juga kan baca sambil berdiri terus.

Sebenernya bisa sih kalo gak mau diusir. Duduk aja di bagian buku2 anak kecil. Di sana, tuh anak2 juga suka selonjoran (bahkan tidur2an) di lantai. Kalo kamu diusir, bilang aja ama satpamnya “lah, tuh anak kecil kenapa gak diusir juga?” hahahaha

Gramed favorit saya sekarang ada 3. Taman Anggrek, PIM, ama gading. Di PIM itu…kursinya gak gitu banyak sekarang. Cuma di bagian dket2 komik ama novel. Tapi untuk urusan buka membuka buku…paling asik dah. Smua buku pasti minimal ada satu yang dibuka. Majalah lengkap. Dari dalam ato luar negeri. Tapi novel2 bahasa inggrisnya suka kurang diupdate

Kalo di gading… kursi lebih banyak lah. Selain itu, lebih banyak spot2 rahasia supaya gak diusir. Coba aja deh, saya dulu pernah duduk selonjoran di bagian buku2 anak SMP, berempat ama sepupu saya. Gak diusir lho! Abis gak keliatan. Hahahaha. Trus pegawainya suka iseng nih. Buku yang dibuka sih ada, tapi ditaro di tumpukan bawah! Harus jeli nih…saya sampe pernah diliatin orang gara2 dengan susah payah mw ngambil buku dari tumpukan bawah. Oh ya, saya juga pernah ketamu sama Darius Sinathrya lho di gramed gading. Dan tebak dia lagi di bagian mana?? Di bagian buku2 NAMA BAYI. Hahahaha. Waktu itu lagi hot banget gossipnya dia ama donna. (Btw, darius sombong lho.Hehehe)

Favorit saya sekarang, gramed TA. Mungkin beberapa orang mikir, lah di TA kan gak ada tempat duduknya.Hehehehe. jangan salah. Di bagian buku asing yg ada di tengah, ada tempat duduk di pojok. Cuma buat 2 orang sih, tapi enak bisa sambil nyender trus agak2 tersembunyi gitu. Saya sering banget nunggu dijemput dgn baca novel di situ. Tinggal titipin tas skul saya yang beratnya sinting itu (mas2 di penitipan barang ampe kerepotan!) trus tinggal ambil novel yang saya mau, trus mojok deh disitu sambil bersila. hahaha

Ada beberapa novel favorit saya yang bahkan gak saya beli, tapi saya baca ampe habis di gramedia. Salah satunya adalah Indiana Chronicle-Blue. Tuh novel saya abisin dalam beberapa kunjungan ke gramed. Buku yg laen yaitu The Unreality Show sama Macarin Anjing

Agak2 merasa gak enak jg sih sama penulisnya gara2 udah baca tapi gak beli…

Hehehe.maap ya

Advertisements

2 thoughts on “GRAMEDIA the one and only

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s