tiarakami is talking about wedding

Perhatian : posting ini bukan berarti saya kebelet nikah ya!!! tolong dicamkan baik baik…

null

entah saya lupa awalnya bagaimana, hari kamis minggu lalu pas lagi asistensi gartek, saya dan devita tiba tiba memunculkan topik mengenai pernikahan.

coba bayangkan, sekarang umur saya 19 mendekati 20. banyak teman teman saya yang sudah berulang tahun ke 20. berumur puluhan, berkepala dua. lalu biasanya jika saya tanyakan teman teman saya (yang perempuan), kapan mereka akan menikah, biasanya akan menjawab di sekitar usia 25 tahun.

men… 25 tahun. it means 5 years from now. yang saya pikirkan bukan hanya mengenai seremoni bahagia penuh senyum tawa seperti gambar di atas. namun juga tanggung jawabnya.

Jika saya membayangkan, 5 tahun lagi saya bukan cuma ngurusin diri sendiri. ada orang lain yang harus saya temui tiap hari, saya siapkan sarapannya tiap pagi, saya rapikan pakaiannya setiap setelah disetrika, saya temani hidupnya. SAMPAI SEUMUR HIDUP SAYA.

bukannya saya gak rela ataupun egois ya. saya sendiri merasa, kalau semua itu didasari oleh cinta, saya yakin tidak akan pernah ada bosannya melakukan semua itu demi orang yang saya cintai. tapi kembali lagi pada kesiapan juga kan. saat ini saya ragu, saya ini apakah sudah bisa dikategorikan as a woman, or still being a girl? Kalo a girl, kok saya jadi merasa lebih cocok maen ke zara kids ato disney cutties ya? tapi kalo a woman, GW GAK BISA NYETRIKA BAJU WOY!

mungkin bener kata britney spears, I’m not  a girl, not yet a woman.

yak, kembali ke masalah kawin nikah ini. saya sebenernya juga gak pingin kok nikah lama lama. ingin segera merasakan bahagianya dua insan yang disatukan oleh cinta dan diikat janjinya di depan Tuhan. siapa yang tidak mau?

hampir impian semua gadis kecil adalah memiliki pernikahan yang indah. entah kenapa ya, tapi pasti setiap gadis kecil selalu punya impian atau bayangan, akan seperti apa pernikahan mereka nantinya. sampe sampe ada aja kartun superhero yang disambung sambungin ama wedding. masih pada inget ama wedding peach gak?

null

dan dulu kerjaan saya pasti milihin wedding gown mana yang saya mau. hahaha. yah ini sesuai juga dengan obrolan saya sama meisa azzafira waktu pulang dari jakarta.

kok jadi merasa sedikit takut ya? dengan “resiko” yang akan saya ambil ketika menikah nanti. taruhannya adalah seumur hidup. once in your life. gak boleh balik ke toko trus minta refund kalo ternyata gak cocok ato rusak. cuman bisa itu aja. nikmatin aja ampe lo mati.

yah, mungkin emang harus nyiapin mental dari sekarang ya? paling gak saya masih punya waktu kurang lebih 5 tahun. saya gak bisa bayangin mereka yang udah married umur early 20s. kaya wisudawan yang di LO in temen saya. udah hamil gede dong ceritanya! hwoooo. kalo saya sendiri sih, pinginnya antara 24-28. jangan lebih jangan kurang deh kalo bisa. namun, ya tergantung rencana yang udah diatur Tuhan juga kan…

null

hmm.. mungkin segitu saja ceritanya. agak absurd juga ya mungkin, udah lama gak muncul eh tau tau ngomongin nikah. tapi gakpapa lah. namanya juga guilty pleasure di tengah UTS. (oh iya ada UTS).

Advertisements

3 thoughts on “tiarakami is talking about wedding

  1. hehehe gue juga sering ngebayangin pernikahan gue kaya apa. bahkaaan, gue udah nyiapin konsepnya kaya apa.. kwakwakwak..
    marriage is every girl’s big dream sih ya bo.
    intinya pernikahan itu baru awal dari segalanya.. 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s