Tempat Tinggal Yang Tidak Asing

Berhubung hari hari gini pasti banyak mahasiswa baru cari kosan di Bandung, saya jadi pingin cerita sedikit tentang kosan saya ini. Saya gak akan kasih tau alamatnya atau kasih foto tapi, takut distalk ahahaha. Jadi saya sudah tinggal disini sejak saya masuk ITB yang adalah 4 tahun lalu dan masih akan disini sampai kira kira 8 bulan lagi. Sampai sekarang, belum terbersit keinginan untuk pindah.

Milih kosan itu cocok cocokan banget dan sesuai kebutuhan. Temen saya oke aja gak ada koneksi internet di tempatnya, buat saya itu penting. Saya gakpapa gak disediain makan siang/malam, tapi ada yang maunya begitu. Alasan pertama dan utama saya memilih kosan ini adalah jendelanya yang besar. Ibu saya setuju karena berarti banyak sinar matahari yang masuk ke kamar jadi gak lembab. Saya suka karena di siang/sore hari, saya bisa tiduran di kasur, melihat ke atas, dan ada awan biru 🙂

Selain jendela yang besar, tentu saya banyak fasilitas yang lain. Koneksi internet yang cukup, kamar mandi di dalam dengan air panas, TV kabel, segala cuci mencuci diberesin. Bisa dibilang kosan saya lengkap lah

Kosan yang bikin orang betah biasanya karena faktor orang lain yang tinggal disitu juga. Ya, di lantai bawah ada adik saya dimana rasanya sama kaya di rumah jadinya, hahaha cuma beda kamar. Sedangkan di kamar sebelah ada sahabat saya dari SMA. Jadi, ya saya lumayan betah karena ada orang orang ini.

Enaknya ngekos juga (yang saya yakin diakui oleh orang orang lain) adalah kebebasan di dalamnya. Mau diberantakin kaya apa, berguling di dalamnya ampe siang, baru pulang subuh, juga gak dilarang hahaha. Asal bertanggung jawab ya kebebasannya.

Spot favorit saya di kosan (selain kasur) adalah lemari yang saya tempel foto foto selama kuliah. Gak bisa dipungkiri bahwa anak muda di Bandung itu hobinya foto di studio foto. Panitia ini foto, BP ini foto, temen ini foto, ngapain dikit foto. Daripada ditumpuk gitu aja, mending saya tempel kan. Dan sekarang tuh kalo diliat seneng banget rasanya.

Saya pindah rumah saat saya masuk ITB. Jadi di rumah baru saya itu, saya belum pernah menempati kamar saya sendiri lebih dr 3 minggu. Kamar saya disana lebih asing daripada kosan saya ini.

Pasti sedih deh kalo harus ninggalin 😦

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s