Pacaran Itu Mahal

Eh jadi ceritanya begini.

Sebagai perempuan, saya selalu dinasehati begini kalo masalah jodoh: “cari tuh yang baik bibit bebet bobot. Bukan cuma pribadinya yang baik, tapi keluarganya juga. Cari yang mapan. Yang udah punya pekerjaan tetap, masa depan jelas”

Ya kira kira seperti itulah ya. Nasehat itu bukan cuma datang dari orang tua tapi juga dari bude, pakde, teman, TV, novel, semacam itulah.

Intinya mindset saya dan sebagian besar teman teman saya yang saya tanyakan ya seperti itu.

Oh tentunya saya tidak egois. Seperti yang sudah saya tulis di sini, perempuan yang mengatakan ‘siap’ jadi pendamping hidup harusnya siap akan hal hal yang saya tulis itu.

Pemahaman saya itu berbenturan dengan opini beberapa teman (mostly laki laki). Katanya begini: gw mau cari pacar dari sekarang ti (dari kuliah maksudnya). Jadi dia udah ada dari masa perintisan gw mencapai sukses. Sama sama udah ngejalanin susahnya bareng bareng jadi nikmatinnya juga barengan.

Uuuuh unyu banget sih (itu kalimat pertama yang saya bilang ke temen saya)

Well, that makes sense. Pasangan yang baik memang seharusnya melalui suka duka bersama, bukan mau terima enaknya doang di akhir.

Norma sosial sudah berkata. Tugas kaum laki laki untuk mempersiapkan keluarga dari segi kemapanan, tugas kaum perempuan untuk mempersiapkan dari sisi emosional. Prakteknya ya gak harus plek gitu ya tapi kalau menurut saya ya itu normalnya. Beruntunglah kalian yang bisa mempersiapkan diri bersama sama dengan pasangan. Tapi menurut saya wajar saja ketika kita mencari pasangan yang (istilahnya) sudah ‘siap jadi’

Tentunya pola pikir kita akan berubah seiring dengan waktu. Kriteria pasangan yang menurut saya sekarang cocok, belum tentu nanti bisa bertahan bila dibenturkan dengan realita (bukan cuma perasaan). Kenapa judul postingan ini “Pacaran itu Mahal”? Karena ketika status pacaran itu sudah dibenturkan pada realita, pasti berasa mahalnya deh.

Nyari pasangan, mending yang udah punya tabungan masa depan. Mau nikah, ngeluarin duit banyaknya minta ampun. Pacaran LDR, berat di ongkos. Pasangan ngambek, hadiahnya makin besar digit angkanya makin bagus. Anniversary, bingung nyari hadiah. Bahkan untuk ngajak pasangan jalan aja, biaya parkir mall sekarang udah naik jadi Rp 5000/jam!!

Hmm intinya sih ya Pacaran itu Mahal. Mau pacaran cuma iseng iseng doang atau pacaran serius ke jenjang berikutnya. Ada beberapa cara sih biar pacaran gak berasa mahal. Pertama, punya penghasilan dulu baru pacaran. Kedua, keluarga lo mungkin udah kaya raya.

Atau ketiga. Perasaan lo ke pasangan udah mengalahkan segalanya. Jadi apapun gak berasa mahal deh! :p

 

Advertisements

10 thoughts on “Pacaran Itu Mahal

  1. hehehe baru sekarang mampir ke blog lo, semua berkat list application facebook yg baru. gue setuju sama temen lo (cowo) yg bilang maunya dari merintis gitu2.
    nah ini dia yg buat gue (apalagi sekarang) mikir kalo ternyata punya pacar beda minimal 4 tahun lebih tua itu rasanya akan jadi lebih mudah ya
    but hell yeah, who am i to talk, pacaran yg sama2 kuliah aja kagak pernah ngerasain bahahaha

  2. Deeeeuuu yang ketiga asik bener deeeh hahahaha. Hmm kalo temen cowok aku ada yang beda nih satu Ti, dia sih bilangnya mau memapankan diri dulu, jadi cowok yang bener, cari kerjaan yang halal, dapet penghasilan yang cukup… Baru deh dia bakal ngajak kecengan dia untuk jadian. Katanya sih. Eh sharing boleh kan ya? Hehehe. 😛

    Nice post, Ti! 😉

  3. long time no mampir2 here, hello! 🙂

    hoho somehow it’s true
    setiap orang khususnya keluarganya sih pastinya itu pengen pasangannya yg udah mapan
    jd ketika berkeluarga juga gak usah bener2 dari nol – seengganya udah ada modal finansial
    tapi ya… yg harus menjadi mapan ga cuma cowonya dong, cewenya juga 😀 IMHO

  4. Gue sepakat dengan ekstra biaya saat sebuah hubungan terjalin. Gimanaaa gitu kalau hanya ngasih selamat dan senyuman di hari yang spesial. Tapi gue pribadi mau beranjak dari yang seperti itu, Ti. Bukannya pelit atau malas, kayaknya ada sesuatu yang bisa kita kasih lebih dari sekedar materi euy. Bakal nerima nggak ya cewek? Dan keluarga gue juga

    Kata mentor KP gue, mereka yang sudah nikah cenderung lebih stabil loh pola pikir dan kondisi emosialnya. Nggak ada yang instan, semua butuh proses. Rumah pertama bokap-nyokap gue di Pondok Gede, dan memang mereka yang merintis bersama dari nol. Sepertinya seru. Haha.

    Tetap, sebisa mungkin finansial didongrak agar kehidupan ini lebih mudah. Yuk kita kuliah dulu yang bener, jangan lupa bersosialisasi, inget the power of networking! Pasti adaaa aja deh rezeki. Insya Allah.

    Gue nggak menggurui, gue juga masih belajar, Ti. Bersama (suami/istri), kita bisa!
    Haha.

  5. Naik motor saja. Murah dan efisien timbang naik angkot..cuma g enaknya , pas hujan doang..mesti neduh dulu di pinggir jalan atau bawah jembatan..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s